Break the cycle

Memilih memulai sesuatu dari awal memang tidak mudah. Mencoba melihat lagi kebelakang, semua perjalanan yang telah dilewati sampai di titik ini. Mencoba mengevaluasi dan mempertanyakan. 

Pertanyaan-pertanyaaan seperti ini mungkin tidak dapat dihindari oleh siapapun. selalu ada ragu dan tanya pada setiap proses. Namun kali ini saya mencoba mengesampingkan tuntutan-tuntutan sekitar, dan menjadi kertas kosong kembali, mau jadi apa? Kontribusi seperti apa yang ingin dan perlu saya berikan ke keluarga dan lingkungan? Potensi terbesar apa yang belum saya gali? Prinsip dan value apa yang tidak dapat ditawar lagi?

Persimpangan. Melanjutkan apa yang telah dimulai dengan mengesampingkan inner voice yang terus berontak, atau break the cycle! dan mengikuti impian dasar yang kerap datang mengingatkan.  

Follow the passion

Tidak ada yang pasti. Yang pasti hanyalah ketidakpastian itu sendiri. Saya percaya bahwa dengan niat yang  baik dan tulus, maka pintu dan jalan akan terbuka, sekarang tinggal bagaimana saya menyiapkan diri.


Opportunity dances with those who are ready on the dance floor – Jackson Brown, Jr.

Saya memang beruntung, dikelilingi orang-orang yang selalu mendukung. Orang-orang yang membuat saya berani dan percaya bahwa saya bisa. Terutama Bergas, terimakasih banyak :)





Dua titik menjadi

Dua titik di hamparan semesta
menarik marka
diantara
sehingga tercipta jeda
terukur jangka
dan masing-masing menjadi nyata

Dua titik di hamparan semesta
menarik tautan
direnggangan
sehingga tercipta simpulan
terdukung pagan
dan masing-masing menjadi bayan



Bapak Supir

Setelah puas membeli kain akhirnya saya bergegas pulang kerumah. Tidak akan sempat masak, saya putuskan untuk membeli makan malam. Bertanya ke satpam di depan toko arah menuju Villa Bintaro Regency, lalu mulai berjalan ke arah tersebut sambil mencari makanan yang menarik untuk santap malam.

Tidak sengaja saya menemukan tulisan 'Sari Bakso'. Tempat bakso yang menjual bakso iga ini banyak direkomendasikan oleh teman-teman di kantor. Akhirnya berjodoh juga, beberapa kali berniat kesini tapi selalu gagal.

Sebungkus bakso sudah ditangan, tinggal menunggu angkot untuk pulang. Tidak lama akhirnya muncul juga si angkot putih yang ditunggu-tunggu. Di dalamnya ada supir, seorang wanita di samping supir, dan seorang bapak di belakang, duduk dekat dengan pintu. Suasana di dalam angkot sedikit horror, karena si bapak yang duduk persis di depan saya ini bergaya bak preman. Untuk mengurangi rasa takut akhirnya saya tersenyum kearahnya. Menariknya, si bapak langsung membalas senyum dengan ramah, bukan senyum genit apalagi seram. Dalam hati, oke ini sinyal bagus, yang pasti saya harus tetap siaga :D

Setelah cukup lama saya sadar ada yang tidak beres, area yang dilewati semakin tidak familiar. Menyebalkan, ternyata satpam tadi menjawab dengan asal. Saya pastikan ke supir angkot kemana arah menuju ciledug dan ternyata memang salah. Pak supir lalu menawarkan diri untuk menyetop angkot pertama yang berpapasan, sehingga saya tidak perlu turun dan menunggu di pinggir jalan. Ketika hendak membayar, dia pun menolak dan memaksa mengembalikan uang yang saya simpan di dashboard. “Ambil saja mbak, kan salah naik angkot”, jawabnya dengan santai. 

Kejadian ini tidak mungkin terjadi pada moda transportasi otomatis yang menggunakan pencatatan secara digital. Jasanya sudah saya gunakan, tapi dia menolak untuk dibayar karena menganggap ini sebagai musibah (salah naik), padahal sih karena kesalahan saya sendiri.

Berbeda dengan angkot pertama, angkot kedua kosong melompong, penumpangnya hanya saya sendiri. Sesampainya di depan rumah, saya lantas membayar tiga ribu rupiah. karena sudah lama tidak naik angkot, saya pikir uangnya cukup. Ternyata pak supir mengatakan bahwa uangnya kurang. "Seharusnya empat ribu mbak", katanya sambil nyengir lebar sehingga gigi-giginya yang sudah hampir habis semakin terlihat. Malu, akhirnya saya mengeluarkan uang lima ribu rupiah. Si bapak lantas mengembalikan uang tiga ribu sebelumnya, lalu merogoh saku kemejanya untuk mengambil kembalian. Cukup lama akhirnya dia memberi saya selembar dua ribu rupiah. Wah kalau begini sih sama saja. Saya mengatakan bahwa uang kembaliannya berlebih, dia lalu menunjukan uang seribu rupiah yang sudah lecek di tangannya sambil mengatakan “ini uangnya jelek mbak”, kembali dengan cengiran lebarnya lagi. Cuteness!!! Akhirnya saya bilang tidak perlu dikembalian.


Senyam senyum sendiri sambil berjalan kearah pintu rumah, menyadari masih banyak orang-orang baik dan tulus, yang tidak hanya mementingkan kepentingan dirinya sendiri, ditengah hiruk pikuk manusia-manusia urban yang semakin individualis. Simply beautiful.

Wanita dan shopping

Wanita memang makhluk paling tangguh, lihat saja keteguhan dan kegesitannya dalam memburu barang-barang di toko. Berjam-jam berdiri dan berjalan kaki kesana kemari bukanlah masalah :D

“aduh beli ga ya..kalo ga beli sekarang gw takut nyesel dan kebayang-bayang ntar dirumah..” 

“ini beli ini aja, mumpung lagi diskon loh, tuh liat special price”. 
“oh emang harga biasanya berapa? 
“……”

Ya begitulah wanita :p. Belanja atau sekedar window shopping jadi semacam refreshingMendapatkan barang berkualitas dengan harga yang memuaskan merupakan suatu kebanggan tersendiri. Tak jarang sampai berlebihan, rela berkompetisi berebut produk dengan wanita lainnya di tengah malam saat midnight sale.

Waktu masih tinggal di Bali, saya suka sekali berjalan-jalan menyusuri toko-toko dan butik disepanjang jalan Ubud atau seminyak. Betapa tidak, desain interior maupun desain fasad dari tokonya saja sudah menarik. Setiap toko menawarkan konsep dan ambience yang berbeda. Toko lukisan, barang-barang handmade, aksesoris, ataupun toko pakaian menawarkan desain yang unik, beragam dari mulai formal sampai super hyppies. Tinggal diliat sekilas dari kaca, maka akan terbayang konsep desain produknya secara umum. Saya tidak merasa harus dibuat berputar-putar untuk menemukan barang yang akan saya suka. 

Toko kesukaan saya biasanya toko yang menjual berbagai macam aksesoris interior dan homewares. Kain-kain dengan motif yang unik dan menarik, hasil kerajinan tembikar untuk perlengkapan dapur, sampai furnitur dari bahan-bahan daur ulang. kalau sudah begitu, bisa kuat deh berlama-lama. Kreatifitas dan ide yang ditawarkan membuat saya betah.

Setelah kembali ke Pulau Jawa rasanya beda. Tidak bisa deh berlama-lama liat barang-barang di toko apalagi mall, bawaannya pusing karena produknya banyak dan mirip-mirip. Model-model yang sedang hits berseliweran. Sangat Membosankan! Disini bagi saya mendatangi thrift shop alias toko barang bekas semacam garasi opa jauh lebih menarik daripada melihat-lihat barang-barang di mall. Sepertinya ga bakat nih jadi wanita ibu kota, yap mungkin perlu sedikit penyesuaian :p

Lagu kebangsaan :))

medsos dan politik

Kemenangan Jokowi memberi sukacita tersendiri. Menarik sekali melihat bagaimana masyarakat begitu antusias dan berperan aktif secara sukarela. Orang-orang begitu lantang menyuarakan pendapatnya, tak jarang bahkan sampai berlebihan. Pilpres kali ini benar-benar menarik.


Lalu saya melihat status seorang teman;
Dalam sebuah perbincangan santai sambil saya menyetir, Ayah bilang ke saya kalau pemilu kali ini tidak terasa hiruk-pikuk. Saya diam lalu mengangguk, sambil bergumam dalam hati: coba ayah punya fesbuk.
Medsos oh medsos.. telah banyak mengubah tatanan kehidupan manusia, tak terkecuali di dunia politik

Masih soal copras capres

Is the duty of every citizen according to his best capacity to give validity to his convictions in political affairs - Albert Einstein
Pusing liat berita politik, awalnya penasaran, malah jadi kemana-mana dan makin ga tau mana yang bener, mana yang salah. Mana yang jujur, mana yang enggak. Mencoba berpikir logis, banyak janggalnya. Ujung-ujungnya banyak pake perasaan dan berakhir dengan prasangka-prasangka negatif tanpa dasar yang bisa dipertanggung jawabkan :(

Cukup untuk jadi pembelajaran diri sendiri, mulai sekarang jelas adanya, bahwa politik jelas-jelas membingungkan!..hehe. Mencoba nelusurin sok sok ilmiah juga ga ada ujungnya, ga ada rumusnya, ga ada kamusnya, ga ada buktinya. Biar sejarah yang memberi jawabnya.
Politics is not a game, but a serious business - Winston Churchil
Sudah mencoba mempertanyakan, mencari tau, mencoba memahami-yang merupakan hak dan tugas sebagai warga negara, lalu sudah berpartisipasi ngasih suara. Sekarang tinggal menunggu siapa yang jadi presiden berikutnya. 

.....bikin kopi dingin dan tetap berpikir positif; bahwa masih ada harapan untuk negeri ini.


Soal Copras Capres

Setelah mendengar debat capres semalam saya jadi teringat perkataan ayah saya yang mengatakan “kamu katanya lebih memilih si x, tapi ko protes terus sama yang diomongin si x”. Dia mengatakan itu setelah kami berdua menonton debat capres 5 tahun lalu. Saat itu saya memang lebih mendukung calon x daripada calon y, walaupun pada akhirnya di tempat pemungutan suara saya memilih untuk golput dengan berdasarkan beberapa pertimbangan.

Debat tadi malam tanpa disadari sepertinya saya melakukan hal yang sama. Saya justru banyak mempertanyakan pernyataan calon yang saya dukung. Mungkin seperti sebuah self defense mechanism yang secara alamiah saya pegang dalam banyak konteks di kehidupan saya, saya tidak mau terjebak dalam fanatisme. Agar tau dan akhirnya memahami dimana kurangnya calon yang saya dukung, agar tahu apa saja yang harus diperhatikan untuk dapat mengawal pemerintahannya jika dia terpilih kelak.

Calon yang saya dukung telah menunjukan keberhasilannya yang bisa diukur dengan banyaknya penghargaan yang telah dia terima baik skala nasional maupun internasional. Namun tentu terdapat pula catatan-catatan masa lalu yang sepertinya kurang terekspos, tertutupi oleh bentukan media yang menggiringnya menjadi sosok yang baik, sosok yang bisa memegang amanah, sosok yang bisa dipercaya, sosok yang bisa bekerja. Contohnya soal mobil esemka yang ternyata adalah produk cina yang dirakit namun dikomunikasikan oleh media seolah itu adalah karya original kita, atau soal proyek railbus Solo-Wonogiri yang sekarang terpaksa dihentikan karena dasar perencanaan dan pengelolaan yang tidak dipikirkan dengan masak-masak, padahal telah menelan biaya yang tidak sedikit, belum lagi baru-baru ini terbukti 'kecolongan' mengenai pengadaan transjakarta. adalah beberapa contoh yang menunjukan bahwa kebijakannya tidak hanya bersifat populis namun juga sayangnya tidak dipertimbangkan dengan matang. Bagi saya ini menjadi pengingat yang perlu diperhatikan bahwa beliau mungkin terlalu menggampangkan sesuatu. Apa yang saya lihat pada beberapa debat capres semakin menguatkan kekhawatiran saya ini.

Pemilu kali ini membukakan pikiran saya untuk lebih memiliki kesadaran politik. Saat ini saya merasa dibukakan bahwa pemilu bukan hanya tentang memenangkan dan mendukung sosok tertentu tapi lebih jauhnya menjadi pembelajaran politik bersama. Negara seperti apa yang ingin dicapai, sehingga mengetahui pemerintahan yang seperti apa yang kita perlukan. Sistem demokrasi yang kita anut memungkinkan masing-masing penduduk untuk dapat mempertanyakan ini semua. Berdasarkan data BPS indeks demokrasi kita terus merosot hingga di angka 63,80 pada tahun 2013. Tiga aspek kualitas demokrasi yaitu; kebebasan sipil, hak-hak politik dan institusi demokratis kita ternyata tidak menunjukan hasil yang baik. Jika saya berkaca pada situasi kampanye saat ini, seram membayangkan bahwa masyarakat kita ternyata begitu mudah terbawa oleh opini, begitu banyak kampanye yang tidak sehat dari kedua kubu, memecah masyarakat menjadi dua kubu yang sangat rentan untuk diadu domba.

Menurut saya yang masih awam soal politik dan sotoy ini, saya meyakini bahwa untuk membawa perbaikan di negara ini adalah dengan cara memperkuat pemerintahan pada tingkat lokal/ daerah. Dengan kondisi geografis dan banyaknya suku/etnis yang berbeda-beda, setiap daerah harus didorong untuk mengembangkan jati dirinya, sehingga menjadi potensi dan kekayaan bangsa kita, sehingga pemerataan yang kita idam-idamkan dapat terjadi. Pemerintahan daerah harus dapat menjadi jembatan atas aspirasi masyarakatnya terhadap pemerintahan pusat. Begitu senangnya saya mendengar mulai banyaknya pejabat-pejabat daerah yang memiliki kualitas yang baik, termasuk bapak yang saya dukung ini. Namun tidak bisa dipungkiri saya sedikit merasa sakit dengan kiprah politiknya yang menurut saya terlalu cepat. Saya mengerti bahwa untuk memperbaiki suatu daerah, harus didukung oleh pemerintah pusat. Tapi pernyataan “kami tidak bisa melakukan karena tertahan pemerintah pusat” adalah bentuk pelarian dari tanggung jawabnya. Salahkan saja atasan saya, adalah ungkapan jujur dari suatu mental tertentu. Selain itu, karakter kutu loncat ini menurut saya dapat memberikan contoh dan motivasi yang kurang baik bagi pemerintah daerah lain.

Sejujurnya saya jauh lebih mengharapkan terbangun iklim politik yang mendorong lahirnya jokowi-jokowi baru, lebih dari membuat jokowi menjadi presiden. Bagaimana setiap daerah menghasilkan putra-putri terbaik daerahnya untuk melakukan perbaikan secara KONSISTEN sesuai janjinya sebelum terpilih dan menyiapkan REGENERASInya dengan baik. Bagaimana bisa kita menilai kepemimpinan seseorang jika seseorang tersebut belum menyelesaikan tugasnya. Bagaimana bisa pemimpin menyiapkan regenerasi yang baik jika waktunya  saja tidak ada, dipikirkan saja mungkin belum sempat. Jika beliau memang berkualitas, beliau akan menjadi sosok yang nantinya dapat menjadi tauladan dan inspirasi bagi pemimpin-pemimpin daerah lainnya, dan ini akan membawa perbaikan yang signifikan bagi bangsa ini. Perbaikan ini mungkin tidak langsung dapat dirasakan tapi efeknya akan menyeluruh. Miris ketika jokowi menokohkan dirinya sebagai pemimpin dengan gaya bottom up tapi mau mengambil posisi diatas atas ketika dirinya masih memegang tanggung jawab di level bawahnya. Apakah nantinya beliau akan perlu blusukan lagi ketika menjadi presiden karena pemerintah daerah masih belum optimal?

Tapi apa mau dikata, mungkin memang generasi saat ini adalah generasi instan. Generasi 'idol'. Sehingga sosok Jokowi perlu dinaikan untuk dapat mendulang suara. Ketika sosok yang didengungkan tanpa figuritas tersebut justru dilahirkan menjadi sebuah bentuk figur baru. Begitulah sekarang jokowi telah menjadi calon kuat yang telah menyingkirkan calon-calon lainnya untuk bertarung dengan Prabowo. Dia menjadi magnet terutama bagi orang-orang yang kecewa dengan pemerintahan-pemerintahan sebelumnya. Sosoknya menjadi simbol dan menjadi harapan bagi perbaikan pemerintahan yang lebih demokratis. Saya senang melihat bagaimana relawan dan masyarakat terdorong untuk aktif menyuarakan aspirasinya. Dengan berbagai kreatifitasnya, masyarakat berinisiatif untuk larut dalam pesta demokrasi di era populis ini. Saya melihat ini adalah momentum yang baik untuk melawan pola pemerintahan yang selama ini ada. Semoga ini tidak hanya sebuah euphoria demokrasi sesaat.

Perlu diingat pula bagaimana calon dari pemerintahan sebelumnya yang naik dengan model pencitraan yang (maaf) terkadang terlalu lebay dan seringkali kita dibuat kecewa, karena bertentangan dengan pencitraan yang telah dibentuk sebelum beliau terpilih. Semoga kita sekarang telah belajar dan menjadi lebih siap untuk adanya kemungkinan ini, karena bagaimanapun jokowi adalah orang baru, orang yang belum lama memiliki kekuasaan. Kata orang kekuasaan itu mengerikan..

Sekarang saatnya saya untuk memilih. Saya memutuskan untuk tidak golput. Saya percaya jokowi memiliki niat baik, jujur, dan yang paling penting adalah mengusung 'perubahan'. Saya berharap beliau dapat menyelesaikan masalah serta membangun pondasi mengenai HAM dan membangun sistem tata kelola yang baik terutama untuk melawan korupsi, penyakit dalam birokrasi kita. Saya menyadari bahwa orang-orang disekelilingnya pun tidak bersih dari kedua permasalahan tersebut. Terlepas dari semua kegelisahan tersebut, pada akhirnya saya harus realistis. Semoga harapan-harapan saya dan semua pemilih yang dititipkan di pundaknya jika terpilih kelak tidak akan dicederai. Saya percaya, harapan-harapan ini tidak akan tercapai tanpa dukungan penuh dari kita semua.


Semoga pemilu kali ini berlangsung adil, aman, tertib dan semua pihak dapat menerima apapun hasilnya dengan lapang dada. Mari kita sama-sama awasi jalannya. Untuk Indonesia kita, yuk jangan mau diadu domba. Indonesia maju kedepan :D

A Happy Jar for Mamamia

Hadiah kecil untuk Mia

Semoga bahagia selalu dan menularkan kebahagiaannya ke sekitar..  
Selamat Ulang Tahun!!


Walaupun kita baru mengenal selama 4 bulan
Semoga kado spontan ini bisa menambah erat pertemanan kita
Terimakasih sudah menjadi teman yang menyenangkan
Mari rayakan hidup.. :)

Pengalaman menggunakan Malaysia Airlines

because today is your lucky day!” sambil tersenyum mbak-mbak di counter check in mengatakan tanpa alasan yang jelas bahwa saya dipindahkan dari kelas ekonomi ke kelas bisnis untuk perjalanan 14 jam dari Paris ke KL. Kondisinya pada saat itu saya sedang demam berat akibat perbedaan cuaca yang ekstrim. Rasanya seperti doa terkabul. Sebelumnya disepanjang perjalanan menuju airport saya terus menerus berpikir bagaimana caranya supaya dapat tidur dengan nyenyak didalam pesawat.

Ketika ada pengecekan nomor kursi di pintu masuk pesawat, saya dipersilakan mengambil jalur kiri. Sesaat setelah belok kiri, ada petugas yang menghampiri sambil bertanya apakah winter coat saya mau dilepas, setelah itu dia menunjukan tempat duduk dan menyimpan winter coat di gantungan depan kursi. Setelah saya duduk dia bertanya koran apa yang mau saya baca dan minuman apa yang mau saya minum. Dengan sedikit canggung saya mengatakan tidak perlu koran pada saat itu dan meminta jus jeruk. Selang beberapa waktu petugas tersebut datang kembali dengan segelas jus jeruk dan menjelaskan dengan ramah bahwa dibelakang kursi saya tersedia cemilan dan minuman ringan yang dapat diambil kapan saja. Saya mengatakan terimakasih dan kamipun bersiap untuk lepas landas.

Saya yang selalu menggunakan kelas ekonomi ini lalu kebingungan dengan tombol-tombol yang ada dikursi :D, setelah mencoba-coba akhirnya paham juga fungsi masing-masing tombol. Ada tombol untuk mengatur kaki, tangan, dan badan. Senang bukan main mendapati ternyata dapat dibuat 180 derajat alias tidur dengan sempurna. Tidur nyenyak, audio dan video system lengkap, toilet yang besar dan nyaman, makanan lengkap (appetizer, main, desert) sebanyak tiga kali, cemilan, dan bisa pesan minuman apa saja termasuk champagne!! hwaa rasanya saat itu tidak dapat berharap lebih selain mengucap rasa syukur mendapatkan pelayanan yang setelah saya cek harus merogoh kocek sekitar 40jutaan sekali jalan ini.
------------------------------------------------------------
Lalu mata saya terbelalak tidak percaya dengan berita yang baru saja saya tonton. Salah satu pesawat komersial Malaysian Airlines hilang tanpa jejak. Banyak spekulasi dan teori bermunculan. semoga keluarga yang kehilangan dapat diberi ketabahan dan kesabaran. Kejadian ini mengingatkan saya bahwa hal ini dapat menimpa siapa saja. Keberuntungan dan ketidakberuntungan adalah dua mata uang yang dapat menimpa kapan saja. We never really know what will happen tomorrow. Mengingatkan kembali untuk selalu bersyukur atas semua nikmat dan keberuntungan setiap harinya. Terimakasih.

Ilustrasi dalam pesawat diambil dari sini

Menikmati Bosan

I have to use all these programs that cut off internet, force me to be bored, because being bored is an essential part of writing, and the internet has made it very hard to be bored. -Graham Linehan dalam Guardian (penulis komedi)

Bosan. Membuka laptop, mencari hal yang menarik, cek facebook, pinterest, dll berharap menemukan inspirasi atau hanya sekedar “killing time”. Terkadang saya berpikir banyak sekali saya mendapat informasi yang mungkin tidak saya perlukan, Pikiran semakin jenuh. Akhirnya membaca novel sebagai pelarian.

Saya mendapati hal menarik bahwa ketika saya merasa bosan, dan saya lawan rasa bosan tersebut sendiri, dengan hanya menatap layar kosong untuk mencoba menulis, atau mengambil buku catatan dan mulai menuliskan hal-hal random, saya mulai menerima kebosanan tersebut. Ketika saya mau mulai bersabar, maka kebosanan dengan sendirinya berubah menjadi keingintahuan, lalu menjadi ketertarikan. Saya mendapati bahwa kebosanan adalah pengalaman menarik sebelum menciptakan sesuatu.

Pola itu semakin terlihat jelas. Awalnya merasa bosan, lalu ingin tahu, keingintahuan berubah menjadi ketertarikan dan berakhir dengan penciptaan. Saya mulai memahami bahwa kebosanan adalah salah satu bagian dari proses. Sekarang saya mulai sedikit mengerti maksud dari ucapan Graham Linehan.